Pengertian details arti Filsafat / Filosofi secara mendalam

Pengertian details arti Filsafat / Filosofi secara mendalam,Arti filosofi terjemahan lagu Angel – aerosmith,aerosmith angel download mp3, lirik lagu aerosmith angel dan terjemahannya, aerosmith angel chord, aerosmith permanent vacation, angel aerosmith lyrics, download mp3 gratis aerosmith angel, lirik lagu aerosmith dream on, aerosmith amazing,

FILSAFAT

Isi dari Syarat Penggunaan

Nama: Filsafat (kata Yunani: φιλοσοφία; terbentuk dari kata Yunani: φιλία – attraction, love, aspiration, σοφία – wisdom).

Definisi: Filsafat adalah

Bentuk khusus dari aktivitas kesadaran dan pemikiran seseorang yang ditujukan untuk pemahaman rasional yang komprehensif tentang dunia dan keberadaan seseorang di dalamnya. Filsafat juga dipahami sebagai agregat yang berkembang secara historis dari hasil kegiatan ini dan sistem posisi teoretis di mana ia diimplementasikan.

Asal mula istilah “filsafat”

Dikaitkan dengan tradisi budaya kuno, di mana ia didefinisikan sebagai kognisi dan pemahaman tentang akar permasalahan dan permulaan dari semua yang ada. Kata Yunani kuno “φιλία” banyak digunakan dari abad ke-8 sampai era baru dalam kombinasi dengan kata benda dan ketertarikan, cinta, aspirasi untuk sesuatu. Kata “σοφία” dari abad kelima SM digunakan untuk menunjukkan pengetahuan, ketrampilan, dedikasi, kemampuan untuk beralasan, dan juga dipahami dalam pengertian umum sebagai penunjukan tingkat kecerdasan, kebijaksanaan dan keingintahuan yang tinggi.

Menurut legenda

(yang telah bertahan sampai sekarang berkat Heraclitus Pontus dan Diogenes Laertius), istilah “filsafat” diperkenalkan mulai digunakan oleh Pythagoras pada tahun 580-500 SM.

Pemikir Iblis Thales dari Miletus, Anaximander dari Miletus dan Anaximen dari Miletus, yang dari ajarannya sejarah filsafat Eropa dimulai, menyebut ajaran mereka bukan oleh filsafat, namun berdasarkan sejarah .

Pada akhir abad kelima SM,

Dalam budaya kuno, bentuk “berfilsafat” verbal mulai digunakan lebih dan lebih sering, dan pada abad ke-4 SM di antara murid-murid Sokrates, kata benda “filsafat”. Kemudian istilah ini ditetapkan untuk menunjuk tipe kognisi rasional tertentu , yang dalam kerangkanya masalah dasar eksistensi manusia dirumuskan dan didiskusikan secara sistematis.

Filsafat bertujuan untuk menciptakan gambaran dunia dan keberadaan manusia

Di dalamnya (Dalam segi real “kenyataan” ) dengan cara rasional aktivitas mental (Cara Berpikir ). Selain itu, ini hanya mewakili salah satu bagian dari keragaman dunia dan budaya manusia (Segi Budaya ), berinteraksi erat dengan bidang kehidupan spiritual manusia lainnya. Dalam keragaman ini, filsafat memenuhi fungsi ideologis dan metodologis (Segi Metodologi ), yang tidak mencakup ilmu pengetahuan individu atau pengetahuan ilmiah secara umum (Dalam segi Ilmu Pengetahuan), atau bentuk lain dari penguasaan realitas

  • empiris,
  • artistik,
  • religius,
  • mitologis,
  • ideologis.

Pemenuhan fungsi-fungsi

Ini mengandaikan tidak hanya sejumlah pandangan tentang dunia, namun juga sistem posisi yang mengekspresikan hubungan manusia dengan dunia dan dunia kepada manusia dan dengan demikian merupakan seperangkat pedoman awal yang menentukan pandangan dunia manusia dan perkembangannya. Hal ini memungkinkan kita untuk melihat filsafat sebagai refleksi teoritis yang direalisasikan dalam algoritma dasar aktivitas mental seperti pengembangan kelas penilaian tertentu dan sistematisasi kelas konsep tertentu., yang diterapkan pada pandangan dunia, meliputi kategori :

  • keberadaan,
  • sasaran dan
  • nilai eksistensi manusia.

Dari bentuk filosofi filsafat lainnya

Berbeda dalam hal ia menyadari fungsi ideologis berdasarkan interpretasi impersonal teoritis realitas, dengan menggunakan kriteria :

  • logis (Berdasarkan Logika ) dan
  • epistemologis (see Gnoseology )

Untuk penciptaan dan pembuktian posisi mereka.

Pada saat yang sama, meskipun pandangan dunia filosofis berbeda secara signifikan dari jenis pandangan seperti :

  • artistik,
  • religius dan
  • mitologis, dalam praktik berpikir, mereka dapat digabungkan dalam satu atau lain cara, menciptakan “zona perbatasan” yang khas di antara pandangan dunia pandangan yang berbeda dan mensintesis bentuk baru pemahaman realitas.

Menjadi salah satu komponen budaya

Filsafat adalah pendidikan dibedakan secara kompleks. Sejarah perkembangan filsafat dicirikan, di satu sisi, oleh proses detasemen dari satu pengetahuan teoretis umum dari wilayahnya yang terpisah, dan kemudian disiplin ilmu (yang biasanya disebut proses diferensiasi sains:

  • pertama adalah alokasi dalam kerangka filsafat berbagai disiplin ilmu dan
  • kemudian pemisahan mereka dari filsafat sebagai ilmu independen);

Di sisi lain, bagian dari pengetahuan teoretis secara keseluruhan yang dirancang untuk menjalankan fungsi filosofis dengan tepat, dan tanpa itu seseorang tidak dapat berbicara tentang filsafat seperti itu, dibedakan dan memperoleh struktur yang pasti.

Sudah pada tahap awal keberadaan filsafat,

Bidang pengetahuan filosofis berbeda dibedakan, terkait dengan pertimbangan sifat keberadaan, kognisi, moralitas, dan lain-lain. Dengan perkembangan filsafat, aspek-aspek ini menjadi komponen yang relatif terpisah, yang saling terkait dalam hubungan tertentu, yang sangat menentukan sifat berbagai sistem filosofis pada berbagai tahap sejarah mereka. Diferensiasi komponen filsafat yang cukup jelas dan kesadaran akan diferensiasi ini sebagai prinsip integral dalam pembangunan sistem filosofis muncul dalam filsafat zaman modern.

Di sinilah pembagian filsafat kanonik menjadi doktrin menjadi :

  • ( ontologi ),
  • doktrin kognisi ( gnoseology),
  • doktrin jiwa (psikologi),
  • doktrin moralitas ( etika ),
  • doktrin yang indah (estetika),
  • doktrin pemikiran ( logika ).

Meskipun perpecahan ini dalam sejarah filsafat lebih jauh mengalami modifikasi dan kritik dari berbagai perspektif, secara keseluruhan ini dipelihara dan dikonsolidasikan oleh semua perkembangan selanjutnya.

Seiring perkembangan filosofi,

Area baru terbentuk di dalamnya, dan kemudian disiplin filosofis. Dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi perpecahan bertahap filsafat sebagai bentuk budaya organik yang integral: filsafat semakin terfragmentasi, menjadi kumpulan gaya dan jenis filosofi yang berbeda yang tidak terkait dengan masalah tunggal, kurang memiliki kriteria evaluasi umum, dengan menggunakan bahasa-bahasa dan peralatan konseptual yang berbeda dan tidak dapat diterjemahkan dengan berbagai cara. Memahami pokok bahasan dan tugas. Proses ini dikondisikan oleh kecenderungan umum diferensiasi masalah filosofis dan isolasi topik penelitian filosofis baru di masyarakat modern (Berdasarkan Society ).

Kebutuhan akan pengetahuan filosofis dunia ditentukan oleh dinamika kehidupan sosial dan didikte oleh kebutuhan nyata dalam pencarian dasar dan ide ideologis yang mengatur aktivitas kehidupan manusia. Dalam perkembangan masyarakat, selalu ada zaman ketika prinsip-prinsip ideologis yang telah ditetapkan sebelumnya yang diungkapkan oleh sebuah sistem kategori dasar (dasar, universal) budaya (konsep alam, masyarakat, manusia, baik dan jahat, hidup dan mati, kebebasan dan keadilan, dll.)

Berhenti memberikan reproduksi dan pengembangan kegiatan yang diperlukan masyarakat.

Dalam zaman seperti itu, tradisi tidak lagi memberikan pilihan dan terjemahan pengalaman sosial, dan makna kehidupan tradisional tidak memungkinkan untuk menemukan jawaban atas tantangan sejarah yang baru, oleh karena itu, masyarakat membentuk kebutuhan untuk mencari makna pandangan dunia baru.

Tujuan sosial filsafat adalah

Membantu memecahkan masalah ini. Ini berusaha untuk mengidentifikasi perspektif pandangan dunia baru dengan pemahaman rasional tentang fondasi budaya, analisis kritis mereka dan pembentukan ide ideologis baru. Pikiran yang sadar menjadi posisi khusus dalam kaitannya dengan dasar-dasar budaya – dunia pandangan dunia, menjadikannya subjek penelitian.

Dan karena pikiran pada setiap zaman berkembang sesuai dengan makna dominan dari fondasi budaya, maka ia menganalisis dan mengevaluasi basisnya sendiri. Dalam proses ini, fondasi budaya dari basis budaya dan kehidupan sosial yang tidak disadari diubah menjadi struktur kategoris yang paling umum sehingga kesadaran diarahkan. Mereka diekspresikan melalui kategori filosofis,

Penjelasan rasional dalam filsafat

Makna dasar-dasar budaya dan analisis kritis mereka dimulai dengan ditemukannya beberapa generalitas di bidang budaya yang berbeda secara kualitatif, di mana masing-masing dunia memandang universal sebagai struktur kategoris yang memastikan pemilihan dan terjemahan pengalaman sosial.

Oleh karena itu, bentuk utama dari kategori filosofis pada tahap ini bukanlah konsep yang banyak, seperti gambar semantik, simbol, metafora dan analogi. Di asal mula terbentuknya filsafat, fitur ini bisa dilacak dengan cukup jelas. Jadi, bahkan dalam sistem filosofis kuno yang relatif berkembang, banyak kategori fundamental mengandung cap pemahaman simbolis dan metaforis dunia (“Ogalogos” Heraclitus, Nus dari Anaxagoras dan lain-lain).

Dalam tingkat yang lebih tinggi lagi,

Ini adalah karakteristik dari filsafat India kuno dan kuno China, dimana kategori sering tidak memisahkan desain konseptual dari basis gambar. Gagasannya diungkapkan tidak begitu banyak dalam konseptual seperti dalam bentuk artistik-figuratif dan simbolis, dan citra dan simbol bertindak sebagai alat utama untuk memahami kebenaran keberadaan. Arti simbolis dan metaforis pada tahap ini berperan aktif dalam penalaran filosofis, yang bisa dibangun sesuai logika tidak hanya konsep, tapi juga simbol dan metafora.

Dalam filsafat Tionghoa kuno

Makna kategori ditransmisikan melalui simbolisme hieroglif, yang menggabungkan struktur pemahaman logis dan imajinatif, yang sebagian besar terorganisir. Misalnya, salah satu kategori kunci dalam kategori kategori Cina kuno, “jen”, yang biasanya diterjemahkan sebagai kemanusiaan, rahmat, kemanusiaan, dilambangkan dengan hieroglif yang terdiri dari tanda-tanda “manusia” dan “dua” (dua garis sejajar yang menunjukkan langit – puncak dan bumi – bawah).

Kombinasi unsur-unsur ini memunculkan banyak makna, yang diungkap oleh berbagai sekolah filosofis dalam kategori “jen” (itu ditafsirkan tidak hanya sebagai karakteristik hubungan manusia, tapi juga sebagai hubungan seseorang dengan alam, dan sebagai prinsip kosmologis tentang konsubstansialitas manusia dengan alam semesta).

Simbolisme tanda-tanda dalam budaya Tionghoa sering menentukan cara penalaran filosofis. Sebagai contoh, dalam trigram dan heksagram dari “Kitab Perubahan” (I-chin), makna kategoris baru dihasilkan dengan menggabungkan tanda-tanda “-” dan “- -“, yang ditafsirkan sebagai “awal yang gelap” (“yin”) dan “awal yang terang” (“yan” ).

Delapan trigram awal (kombinasi dari tiga tanda hubung “yin” dan “yang”) melambangkan delapan manifestasi alam

  • surga,
  • bumi,
  • guntur,
  • angin,
  • air,
  • api,
  • gunung,
  • danau.

Kombinasi trigram berikutnya menghasilkan 64 heksagram. Dalam hal ini, semua kemungkinan kombinasi tanda “yin” dan “yang” dipertimbangkan, yang kemudian mendapat interpretasi yang pasti.

  • guntur,
  • angin,
  • air,
  • api,
  • gunung,
  • danau.

Proses pemahaman filosofis yang rumit tentang dasar-dasar budaya

Pembentukan gagasan dan citra filosofis dan operasinya dapat dilakukan tidak hanya di bidang aktivitas filosofis profesional, namun juga di bidang pengembangan spiritual dunia lainnya. Sastra, seni, kreativitas artistik, kesadaran politik dan hukum, pemikiran sehari-hari, dihadapkan pada situasi pandangan dunia yang bermasalah – di banyak area ini dan banyak lainnya yang menggunakan refleksi filosofis dalam perkembangannya, penjelasan filosofis dasar-dasar budaya dapat muncul dalam bentuk primer.

Namun, terlepas dari pentingnya bentuk filosofi semacam itu, pemahaman dasar-dasar budaya dalam filsafat tidak terbatas pada bentuk-bentuk ini saja. Atas dasar “filsuf” utama, yang mengekspresikan ide ideologis dalam bentuk figuratif dan simbolis, filsafat kemudian mengembangkan aparatus konseptual yang lebih ketat, di mana kategori sudah didefinisikan sebagai konsep dalam fitur mereka yang paling umum dan penting.

Dasar-dasar budaya ditransformasikan dalam kerangka analisis filosofis ke dalam kategori filosofis – objek ideal khusus (terkait dengan sistem), yang dengannya seseorang dapat melakukan eksperimen mental. Ini membuka peluang baru bagi gerakan teoritis internal di bidang masalah filosofis, yang hasilnya bisa menjadi formasi makna kategoris yang baru secara fundamental,

Sudah dalam tahap awal sejarahnya, pemikiran filosofis menunjukkan kemampuan untuk menghasilkan model kategoris yang tidak standar di dunia yang tidak sesuai dan bahkan bertentangan dengan arketipe dan stereotip kesadaran yang mendominasi budaya zaman mereka.

Misalnya, memecahkan masalah sebagian dan keseluruhan, filsafat tunggal dan jamak, filsafat kuno melacak semua kemungkinan varian yang logis: dunia terbagi menjadi beberapa bagian sampai batas tertentu (atomisme Leucippus, Democritus, Epicurus), dunia terbagi tanpa batas (Anaxagoras), dunia pada umumnya tidak dapat dibagi (elektif). Dan keputusan yang terakhir jelas bertentangan dengan gagasan standar akal sehat.

Alasan untuk konsep ini mengungkapkan tidak hanya aspek baru dari keseluruhan bagian dan keseluruhan kategori yang tidak biasa dari sudut pandang kesadaran biasa, namun juga aspek baru dari “kategori pergerakan”, “ruang”, dan “waktu” (aporias Zeno). Di sini untuk pertama kalinya, ditemukan masalah, yang pemikiran filosofis dan ilmiah dari zaman yang berbeda berulang kali dikembalikan.

Dalam aporias Zeno, ditunjukkan bahwa setiap jalan yang harus dilalui oleh tubuh yang bergerak dapat dianggap sebagai rangkaian titik yang tak terbatas, dan segmen manapun dari jalur ini juga tampak sebagai rangkaian titik yang tak terbatas, yang mengarah pada kesimpulan paradoks: bagian itu setara dengan keseluruhannya.

Seperti yang dikatakan sejarawan sains A. Koire, masalah ini dalam beberapa abad telah menjadi salah satu fundamental dalam matematika. B. Bolzano dan G. Kantor merefleksikannya, dan ini sebagian besar merangsang perkembangan teori set modern. Mengembangkan makna kategoris baru, seringkali di depan waktu mereka, karena itu filsafat membentuk pandangan prasyarat duniawi untuk penguasaan kognitif dan praktis dunia di masa depan.

Pengetahuan filosofis

Pengetahuan filosofis adalah kesadaran diri tersendiri terhadap budaya, yang secara aktif mempengaruhi perkembangannya. Dengan menghasilkan gagasan ideologis baru, filsafat dengan demikian memperkenalkan gagasan baru tentang cara hidup yang diinginkan.

Membenarkan representasi ini sebagai nilai, dapat memenuhi fungsi ideologis. Tetapi pada saat yang sama, orientasinya terhadap pengembangan makna kategoris baru, promosi dan pengembangan masalah, banyak di antaranya pada beberapa tahap perkembangan sosial dibenarkan terutama oleh pengembangan teoritis filosofis internal, membawanya lebih dekat ke jalan pemikiran ilmiah.

Pepatah GV Leibniz yang mencirikan matematika sebagai sains tentang kemungkinan dunia dapat diterapkan sampai batas tertentu terhadap filsafat, dengan mempertimbangkan, tentu saja, spesifik dari subjek dan metodenya. Dan sama seperti konsep teoretis sains fundamental membuka kemungkinan pencapaian teknis dan teknologi yang baru secara radikal, demikian juga perkembangan teoritis filsafat membuat sketsa asli tentang dunia kehidupan manusia yang mungkin, menciptakan orientasi ideologis baru tentang manusia, yang mengatur hubungan mereka dengan alam, masyarakat dan pengalaman historis kehidupan spiritual.

Munculnya filosofi ide ideologis

Munculnya filosofi ide ideologis baru dilakukan baik melalui operasi internal kategori filosofis, perumusan masalah teoritis dan pencarian solusi terhadapnya, dan melalui daya tarik konstan terhadap berbagai bidang budaya (analisis filosofis sains, bahasa alami, seni, agama, politik, moralitas dan sebagainya. lebih jauh), yang dalam kaitannya arti dari fondasi dunia tentang budaya dan perubahan yang terjadi di dalamnya terungkap.

Tak satu pun dari metode ini tidak dapat dihilangkan tanpa menghancurkan inti pengetahuan filosofis dunia. Ini berkembang dalam berbagai genre filosofis – dari gagasan filosofis yang tertarik pada eksposisi artistik dan puitis hingga konstruksi hampir aksiomatis yang serupa dengan teori ilmiah.

Beban kategori filosofis yang melekat pada tahap kelahiran pemikiran filosofis dengan makna figuratif-metaforis dan simbolis tidak lenyap seiring dengan perkembangan filsafat, namun tetap sejauh ia berfungsi sebagai instrumen untuk mengungkapkan makna dasar-dasar budaya, dan juga untuk mensintesis gagasan baru yang dikembangkan dalam gerakan teoritis filsafat menjadi dasar. nilai budaya Selain itu, atas dasar ini, kompleks kompleks dan kompleks gagasan filosofis dapat berkembang.

Kedua jenis pemikiran (difokuskan pada figuratif dan artistik dan perkembangan konseptual dan ilmiah dunia) berinteraksi dalam karya filsuf. Keunggulan salah satunya membedakan cara artistik dan sintetis dari refleksi filosofis (Plato, Nietzsche, Sartre, Camus, filsafat postmodern modern) dari analisis ilmiah (analitik) Aristoteles, Kant, Hegel, positivisme, Marxisme, filsafat analitik modern). Cara analitis berfilsafat dalam budaya New Europe sering diwujudkan dalam bentuk orientasi ilmiah.

Dalam budaya ini, sains dan rasionalitas ilmiah memainkan peran dominan, secara aktif mempengaruhi semua jenis pemikiran, termasuk filosofisnya. Oleh karena itu, filsafat sering dibangun dalam citra dan rupa sains dan dipandu terlebih dahulu oleh analisis efek-efek pandangan dunia yang menghasilkan prestasi fundamental sains.

Dalam arus utama orientasi seperti itu, pemahaman tentang filsafat muncul sebagai sains tentang hukum alam, masyarakat dan pemikiran paling umum (Marxisme). Tapi pemahaman seperti itu tidak ada dalam budaya lain, misalnya, dalam budaya tradisional Timur, di mana filsafat berkembang tidak begitu banyak dengan menarik akumulasi pengetahuan ilmiah, seperti memikirkan bahasa alami, masalah moral, seni, agama.

Dalam filsafat Barat pada akhir abad XIX – paruh pertama abad XX sebuah tendensi dibentuk untuk mengatasi interpretasi ilmiah filsafat dan kesadaran akan pentingnya menggabungkan refleksi dengan sains dan analisis ideologis daerah budaya lainnya.

Dalam karya di dua kutub – gerakan teoritis internal dan identifikasi konstan dan analisis kritis tentang makna sebenarnya dari fondasi utama budaya, yang diwakili oleh fondasi ideologisnya – tujuan utama filsafat dalam budaya direalisasikan: untuk memahami tidak hanya apa dunia manusia di dalam yayasan yang dalam, tetapi juga bagaimana hal itu dapat untuk menjadi.

Karena sifat spesifik pengetahuan filosofis, perkembangan filsafat tidak bisa dibayangkan hanya sebagai solusi konsisten terhadap masalah yang timbul dan akumulasi pengetahuan positif; untuk pergerakan pemikiran filosofis, migrasi dan reformulasi sejumlah masalah mendasar sepanjang sejarah budaya adalah karakteristik.

Keinginan untuk kesadaran yang lebih dalam tentang prasyarat dan tugas seseorang adalah fitur organik dari pengetahuan filosofis, yang direalisasikan dalam konfrontasi pendekatan yang berbeda dengan definisi subjek filsafat, struktur dan spesifik perkembangannya.

Perkembangan dan persaingan dari berbagai konsep filosofis dan sekolah mencerminkan keragaman dan inkonsistensi realitas sosial dalam semua manifestasinya. Pada saat yang sama, ditentukan oleh realitas sosial, filsafat itu sendiri memberikan pengaruh aktif terhadap makhluk sosial, berkontribusi terhadap pembentukan cita-cita baru, norma sosial dan nilai budaya. Perkembangan historis filsafat terus-menerus memperkenalkan mutasi ke dalam budaya, membentuk varian baru, garis dinamika barunya yang mungkin potensial.

Banyak gagasan yang dikembangkan oleh filsafat disiarkan dalam budaya sebagai semacam “gen hanyut”, yang dalam kondisi tertentu perubahan sosial menerima aktualisasi pandangan dunia. Kemudian mereka berkembang dalam sastra, kesenian, kritik seni. Atas dasar itu, doktrin religius, etika, sosial, politik, jurnalisme dan esai dapat diciptakan, yang mengisi struktur kategoris filsafat dengan konten praktis dan emosional.

Mereka menonjolkan makna vital tertentu, yang secara bertahap mengubahnya menjadi struktur pandangan dunia baru. Kategori filosofis termasuk dalam fondasi budaya, berhubungan dengan berbagai cara dan teknologi aktivitas, perilaku dan komunikasi.

Fungsi selanjutnya dari fondasi budaya dapat secara nyata mengungkapkan dasar filosofisnya. Jadi, misalnya, di India Kuno dan China, di mana sistem filosofis dominan (Brahmanisme, Konfusianisme) merumuskan prinsip dan norma kehidupan, sesuai dengan mana dasar-dasar struktur sosial dari peradaban kuno ini benar-benar diproduksi ulang. Tetapi lebih sering nilai-nilai baru, terbentuk di bawah pengaruh filsafat, tidak menunjukkan asal-usulnya.

Orang yang menerima hari ini nilai-nilai peraturan hukum dan masyarakat sipil mungkin tidak mengetahui asal usulnya, jangan menghubungkannya dengan gagasan filosofis T. Hobbes, J. Locke dan pemikir lain yang mengembangkan gagasan yang relevan dalam diskusi tentang zaman mereka.

Perkembangan filsafat adalah karena berulangnya pengulangan siklus kognitif:

Dari analisis kritis dasar-dasar budaya zamannya;

ke rumusan dan solusi dari masalah teoritis dan pengembangan gagasan dan makna baru dari kategori filosofis;
ke transformasi selanjutnya dari gagasan dan makna ini menjadi nilai dasar budaya (seringkali dari zaman sejarah yang berbeda).

Pada tahap yang berbeda dari siklus ini, filsafat memecahkan berbagai masalah. Hubungannya dengan situasi kehidupan paling jelas terwujud pada tahap pertama dan ketiga. Di sinilah seorang filsuf dapat bertindak sebagai “guru hidup”, dan gagasan filosofis dianggap sangat bermakna.

Tapi ketika bergerak di bidang masalah teoritis, filsafat bergerak menjauh dari tugas praktis pada masanya (termasuk tugas regulasi ideologis hubungan sosial). Gagasan teoretis baru yang dikembangkan untuknya paling sering melampaui orientasi pandangan dunia yang dominan di era mereka dan, sebagai aturan, tidak memiliki kondisi untuk realisasi praktis di era ini.

Perbedaan nyata antara jenis tugas kognitif yang dipecahkan oleh filsafat kadang-kadang diperbaiki sebagai perbedaan antara filosofi “praktis” dan “teoritis”. Namun, perbedaan ini relatif, mengingat, pertama, bahwa komponen teoritis selalu hadir dalam “filsafat praktis” dan, kedua, bahwa gagasan baru yang dikembangkan oleh “filsafat teoretis” di masa depan menjadi kristalisasi makna kehidupan baru yang benar-benar mengatur kehidupan sosial.

Hal ini berkat kemampuan untuk secara sistematis menghasilkan makna pandangan dunia baru, terlepas dari penerapan praktisnya, filsafat dalam perspektif luas menjadi area penting dari pengetahuan manusia yang berkontribusi terhadap pemecahan masalah kardinal kehidupan sosial.

Potensi ilmiah-prognostik filsafat menyediakan fungsi metodologisnya dalam kaitannya dengan berbagai jenis aktivitas manusia. Dalam pengetahuan ilmiah yang ditujukan untuk mempelajari objek baru, ada beberapa masalah periodik dalam mencari struktur kategoris yang memberikan pemahaman tentang objek semacam itu.

Jadi, dalam transisi ke studi tentang sistem historis yang berkembang secara historis dalam ilmu abad ke-20, kita harus mendefinisikan kembali kategori dari bagian dan keseluruhan, kausalitas, berbagai hal dan proses, ruang dan waktu. Filsafat, mengembangkan model kategoris dari dunia manusia yang mungkin, membantu memecahkan masalah ini. Arti kategoris “non-standar” yang baru, yang diterima oleh filsafat dan termasuk dalam budaya, kemudian dipinjam secara selektif oleh sains, disesuaikan dengan masalah ilmiah khusus dan secara aktif berpartisipasi dalam pembuatan gagasan ilmiah baru.

Semakin dinamis masyarakat berkembang, semakin penting fungsi prognostik filsafat menjadi baginya. Menyadari mereka, masyarakat tampaknya menyelidik kemungkinan pembaharuan dan pengembangannya di masa depan. Sebaliknya, masyarakat konservatif, tertutup, berorientasi pada reproduksi cara hidup yang ada, membatasi kemungkinan pencarian kreatif dalam filsafat.

Tradisi kaku sering menghasilkan kanonisasi doktrin filosofis individual, mengubahnya menjadi sistem semi religius yang asli (misalnya, kanonisasi Konfusianisme dalam budaya tradisional Tiongkok, filsafat Aristoteles di Abad Pertengahan, Marxisme di masa Soviet).

Pengetahuan filosofis selalu ditentukan secara sosial

Mengembangkan gagasan ideologis baru, entah bagaimana mempengaruhi kepentingan kekuatan sosial tertentu. Masalah manusia dan dunia, subjek dan objek, kesadaran dan keberadaan sangat penting bagi ajaran filosofis. Tapi setiap zaman dan masing-masing budaya berinvestasi dalam kategori ini artinya, dengan caranya sendiri menarik batas antara subjek dan objek, kesadaran dan keberadaannya.

Oleh karena itu, masalah ini, seperti sejumlah masalah lainnya, terus-menerus direproduksi dan dirumuskan kembali pada tahap manapun dalam pengembangan pemikiran filosofis. Akumulasi pengetahuan filosofis tentang manusia dan dunia mengandaikan kritik konstan terhadap prinsip dasar penelitian filosofis, perumusan masalah, tumbukan berbagai pendekatan.

Pemikiran ulang yang kritis terhadap pendekatan dan solusi yang dikembangkan sebelumnya mengandaikan adanya konversi filosofi yang konstan ke dalam sejarahnya sendiri. Studi historis dan filosofis memainkan peran khusus dalam pemahaman filosofis dunia. Serta refleksi pada berbagai bidang budaya (sains, seni, agama, kesadaran politik dan hukum, pemikiran dan bahasa sehari-hari), keduanya merupakan komponen penting dalam proses menciptakan gagasan filosofis baru melalui filosofi. Saat ini, sejarah filsafat adalah salah satu bidang pengetahuan filosofis yang paling banyak.

Dalam proses perkembangan sejarah, struktur ilmu pengetahuan berubah. Pada awalnya, filsafat bertindak sebagai pengetahuan teoritis tunggal dan tak terbagi atas dunia, namun kemudian ilmu konkret mulai terpisah darinya. Pada saat yang sama, masalah filosofis itu sendiri telah diklarifikasi dan di dalam filsafatnya, bidang pengetahuannya yang relatif independen dan saling berinteraksi terbentuk:

  • doktrin tentang ontologi,
  • doktrin kognisi (gnoseology),
  • etika, estetika,
  • filsafat sejarah,
  • filsafat sosial dan
  • politik,
  • filsafat hukum,
  • filsafat ilmu pengetahuan dan teknologi,
  • sejarah filsafat,
  • filosofi agama dan sejumlah lainnya.

Diferensiasi dan integrasi pengetahuan filosofis memberikan pemahaman yang lebih dalam tentang fondasi eksistensi manusia.

Filsafat dalam arti kata

Yang paling luas dapat ditemukan di semua peradaban, namun hanya di beberapa di antaranya dikembangkan secara lebih sistematis. Di semua wilayah, filsafat muncul atas dasar mitologi. Upaya untuk memahami dunia secara rasional dan manusia mengarah pada formasi pertama pra-filsafat, dan kemudian filsafat yang tepat. Fenomena khusus adalah paralelisme perkembangan filsafat, yang mencakup baik di Barat maupun di Timur beberapa arketipe

  • doktrin samudra dunia,
  • prinsip pertama,
  • elemen dunia,
  • dialektika yang berlawanan, dan lain sebagainya,

Yang merupakan paradigma dari tahap awal berfilsafat seperti itu. Mereka (mungkin bahkan lebih dari sekedar interaksi langsung) bersaksi tentang keberadaan filsafat dunia sebagai proses yang berkesinambungan dan relatif terpadu,

Filosofi muncul di era transisi dari masyarakat patriarki, diatur oleh kesadaran mitologis, ke peradaban pertanian dan perkotaan pertama di masa lampau (sekitar pertengahan milenium pertama SM). Komplikasi hubungan sosial yang terjadi dalam periode sejarah ini, kemunculan hubungan kelas dan keragaman aktivitas baru memerlukan pengembangan orientasi ideologis baru.

Sebagai tanggapan atas tantangan bersejarah ini, doktrin filosofis pertama muncul di China, India dan Yunani, dan ini terjadi di wilayah-wilayah dunia ini secara independen satu sama lain. Dalam masyarakat ini, pemikiran filosofis dimasukkan ke dalam bentuk tertulis, yang memungkinkan mengumpulkan mereka dan menukarnya dengan berbeda daripada di peradaban yang hanya berdasarkan kata lisan.

Fiksasi hasil aktivitas intelektual secara tertulis memungkinkan kita kembali ke pemikiran yang dirumuskan sebelumnya, mengajukan pertanyaan tentang hal itu dan mengklarifikasi konten mereka. Dengan demikian, dengan penggunaan tulisan, analisis dan kritik terhadap posisi filosofis memperoleh banyak kesempatan dan mengkondisikan pengembangan ajaran filosofis. Di wilayah lain di dunia, filsafat muncul belakangan dan berkembang berdasarkan ajaran filosofis dari salah satu dari tiga peradaban yang disebutkan di atas.

Perkembangan filsafat selanjutnya adalah karena kekhasan jenis budaya dan perkembangan peradaban.

Dalam budaya Oriental kuno ada jenis filosofisasi yang berkembang, yang dalam banyak hal mempertahankan hubungan dengan kesadaran mitologis dimana pemikiran filosofis berkembang. Bagi sekolah-sekolah filsafat di Timur, tradisionalisme itu khas, dan orientasi untuk membenarkan nilai-nilai sosial yang sudah mapan.

Di sini, komponen rasional dan logis dan hubungan dengan sains semakin lemah diungkapkan, namun gagasan tentang sifat kosmologis kesadaran, prinsip dan teknologi kebijaksanaan duniawi, pendidikan moral dan pengendalian diri spiritual diuraikan dan dibuktikan secara rinci. Semua orientasi ideologis ini secara alami termasuk dalam budaya peradaban Timur tradisional dengan orientasi khasnya untuk mereproduksi cara hidup yang ada,

Jenis filosofi lain muncul dalam budaya kuno. Prasyaratnya adalah kehidupan sosial dari kebijakan tersebut, yang didasarkan pada hubungan dagang dan kerajinan, demokrasi dan ditandai oleh dinamika yang lebih besar dibandingkan dengan jenis masyarakat tradisional lainnya. Di sini ada sebuah falsafah yang berfokus pada hubungan dengan sains dan konstruksi rasional-rasionalistik dari sistem pengetahuan.

Kuno menciptakan istilah “Filsafat” dan merumuskan prinsip, masalah, dan menjelaskan cara yang mungkin untuk mengatasinya. Dalam filsafat kuno dalam bentuk germinal, program penelitian utama untuk pengembangan filsafat Barat masa depan diidentifikasi.

Tahap-tahap utama perkembangan filsafat Barat berikut adalah sebagai berikut:

  • Filsafat Abad Pertengahan Eropa, berkembang dalam sistem budaya Kristen; Sintesisnya dengan tradisi filosofis kuno di Renaisans.
  • Filosofi New Age dan Era Pencerahan.
  • Munculnya filsafat non-klasik membuka jalan bagi pemahaman baru tentang sifat pengetahuan filosofis, pengembangan dan fungsinya dalam budaya.

Filosofi klasik mempercayai konsep khusus tentang pikiran kognitif

Filosofi klasik mempercayai konsep khusus tentang pikiran kognitif. Dia menganggapnya sebagai alasan yang berdaulat dan non-premis, memiliki dasar tersendiri, terpisah dari keberadaan dan, dari sisi kontemplatif dan mengetahuinya. Ada gagasan semacam paralelisme kesadaran dan kesadaran, di antaranya tidak ada hubungan perantara. Dalam kerangka pendekatan ini, kedua sistem monisme klasik dikembangkan dalam dua versinya – materialisme dan idealisme, serta sistem filosofis dualisme.

Filosofi nonclasik

Mengubah konsep pikiran dan hubungannya dengan keberadaan. Ini memperlakukan otak kognitif tidak seperti menjauhkan diri dari dunia dan dari luar tapi memahaminya, tapi juga berada di dalam dunia. Pikiran, dari sudut pandang ini, tidak sepenuhnya berdaulat dan presuposisi.

Dia berakar di dunia kehidupan manusia. Antara dia dan makhluk adalah hubungan perantara, yang membedakan, tapi pada saat yang sama menghubungkannya. Hubungan seperti itu adalah aktivitas dan bahasa manusia (Yu Habermas). Selain itu, bahasa harus dipahami dalam arti luas, termasuk tidak hanya bahasa alami, tapi juga semua jenis bahasa budaya, semua jenis kode sosial yang mengabadikan dan menerjemahkan pengalaman sosial dan sejarah.

Kesadaran,

Ditentukan oleh keberadaan sosial dan pada saat bersamaan mengatur dan melingkupinya, juga memperoleh penafsiran yang ekspansif. Ini tidak lagi bermuara pada pemikiran logis, tapi juga mencakup kepenuhan manifestasi kesadaran individu dan sosial (kehendak, pengalaman emosional dunia, iman, dan sebagainya). Proses kognitif tampak dikondisikan pada setiap zaman dengan sifat aktivitas dan keadaan budaya.

Bahkan saat kognisi menerobos gagasan dan citra baru dunia yang melampaui budaya era mereka, budaya ini ditentukan olehnya. Kemungkinan besar inovasi ditentukan, di satu sisi, oleh perkembangan kognisi dan praktik sebelumnya, yang berkembang pada setiap tahap historis aktivitas baru aktivitas kognitif, dan di sisi lain, nilai dasar budaya,

Dalam pendekatan nonclassical,

Kuncinya adalah masalah pengkondisian sosio budaya pengetahuan filosofis. Ini mengarah pada pemahaman baru tentang pokok bahasan dan fungsi filsafat. Keinginan filsafat untuk menemukan landasan utama pengetahuan dan aktivitas dalam periode klasik diungkapkan dalam penciptaan sistem filosofis yang relatif tertutup. Masing-masing memberikan prinsip mereka untuk kebenaran absolut, fondasi terakhir keberadaannya.

Atas dasar prinsip-prinsip ini, sebuah sistem gagasan tentang dunia diciptakan, termasuk pemahaman tentang alam, manusia, kognisi manusia, kehidupan sosial dan cita-cita tatanan sosial. Perkembangan filsafat dilakukan melalui perjuangan kompetitif sistem semacam itu, saling kritik dan kemunculan sistem baru.

Dalam pendekatan nonclassical,

Kemungkinan untuk menciptakan sistem pengetahuan filosofis terakhir dan benar benar ditolak. Pengakuan pengkondisian sosio-budaya dari setiap jenis pengetahuan menunjukkan bahwa filsafat pada setiap tahap sejarahnya ditentukan oleh karakteristik budaya zamannya, yang menentukan kemungkinan tertentu (seringkali tidak disadari) dan keterbatasan pencarian filosofis.

Peluang dan batasan ini dapat diperluas di era sejarah yang berbeda, namun akan muncul penentu baru kreativitas filosofis, dan karena itu, peluang dan keterbatasan barunya. Keinginan untuk menemukan prinsip terakhir dan terakhir adalah transformasi dalam pendekatan non-klasik dalam upaya untuk mengungkapkan dasar-dasar budaya yang mengatur aktivitas kehidupan manusia (MK Mamardashvili).

Dari perspektif ini,

Pemahaman tentang filsafat muncul sebagai cerminan dasar budaya. Tapi, karena konten mereka berkembang secara historis, termasuk lapisan makna vital yang dapat dibayangkan sebagai universal, melekat dalam budaya yang berbeda, tidak dalam tahap perkembangannya, filsafat tidak dapat memberikan pengetahuan terakhir dan absolut tentang fondasi utama aktivitas budaya dan kehidupan manusia.

Sampai sejarah manusia berakhir, perkembangan budaya, interaksi tradisi budaya yang berbeda, pengayaan indra dan nilai kehidupan fundamental yang diwakili oleh fondasi budaya belum berakhir. Gagasan untuk menganalisa dasar akhir hanya bisa diterima sebagai cita-cita yang merangsang pencarian filosofis yang tegang, keinginan untuk analisis kritis mendalam tentang nilai-nilai dasar dan makna aktivitas kehidupan manusia.

Pendekatan historis

terhadap pokok bahasan filsafat juga menjelaskan adanya masalah filosofis abadi, yang setiap zaman dirumuskan dengan cara baru dan dipecahkan dengan cara baru. I. Kant secara mendasar mengidentifikasi masalah utama tersebut:

  1. Apa yang bisa saya ketahui?
  2. Apa yang harus saya lakukan?
  3. Apa yang bisa saya harapkan?
  4. Apa itu manusia

Filosofi klasik

Percaya bahwa jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini dapat diberikan jika dianalisis, dimulai dengan masalah kognisi dan batasannya, dalam urutan yang sama seperti yang dirumuskan oleh I. Kant. Pendekatan non-klasik mengubah urutan ini, dimulai dengan antropologi filosofis, menjadi pertanyaan tentang apa itu seseorang dan dunia hidupnya.

Kehadiran masalah kekal dan penolakan terhadap ideal sistem pengetahuan filosofis yang benar-benar benar dan lengkap sering ditafsirkan dalam semangat relativisme. Namun sebuah pendekatan yang memperbaiki akumulasi unsur pengetahuan sejati dalam perjalanan perkembangan filsafat sejarah lebih produktif,

Penolakan untuk membangun sistem terakhir dan tertutup tidak berarti juga penolakan terhadap prinsip karakter sistematis pengetahuan filosofis. Di luar asas ini, gerakan teoritis pemikiran filosofis tidak mungkin dilakukan, berdasarkan kategori operasi sebagai objek ideal khusus.

Jika, misalnya, pemahaman tentang determinisme berubah, maka ini berarti perubahan implisit dalam pemahaman pergerakan, ruang dan waktu, kebebasan, dan sebagainya. Dalam hubungan sistemik kategori filosofis ini, hubungan dasar-dasar budaya diungkapkan.#filosofi

Oposisi tipe klasik dan non-klasik

berfilsafat kadang ditafsirkan sebagai celah tajam di antara keduanya. Namun, pemahaman yang berbeda tentang pendekatan non-kelas dimungkinkan, bila tidak menolak pencapaian filsafat klasik, namun mengasimilasikannya.

Dalam kerangka memperlakukan subjek filsafat sebagai cerminan dasar-dasar budaya, semua sistem filosofis klasik dapat dipahami. Dengan pendekatan ini adalah mungkin untuk menemukan bagaimana prasyarat pemikiran filosofis nonclassik terbentuk di kedalaman filsafat klasik.

Perendaman filsafat

Dalam konteks budaya tidak terbatas hanya pada masalah pengkondisian sosial pengetahuan filosofis. Pengetahuan ini sendiri secara aktif mempengaruhi perkembangan budaya, berpartisipasi dalam aktualisasi berbagai kemungkinan arah pembangunan peradaban.

Semua ide ideologis ini menjadi nilai fundamental budaya peradaban antropogenik, yang telah menentukan cara utama perkembangannya.

Perkembangan mereka adalah tugas utama penelitian filosofis modern. Krisis budaya antropogenik dan jenis peradaban yang sesuai dengannya terungkap dan sedang digenggam.

Secara umum, filsafat modern adalah

Secara umum, filsafat modern adalah serangkaian pandangan beragam yang kompleks yang timbul sebagai hasil diferensiasi pengetahuan filosofis umum dan fragmentasi masalah filosofis umum ke dalam sejumlah konsep independen yang tidak terkait dengan satu masalah dan tidak memiliki model teoritis dan kriteria evaluasi yang sama.Filosofilagu.com

Baca juga:

Sebarkan cinta
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Author: Filosofilagu.com

Mengupas semua tentang musik